Header Ads

Loading...

Lawan Derita Hantar Anak Ke Sekolah


MELAKA – Kasih ibu membawa ke syurga. Itulah ungkapan sesuai bagi menggambarkan pengorbanan penghidap masalah fibroid, Azreena Abd Aziz , 41, yang sanggup mengayuh basikal sejauh lima kilometer sehari semata-mata untuk menghantar anak tunggalnya ke sekolah.

Azreena berkata, masalah fibroid menyebabkan dia berasa sakit pada bahagian perut setiap kali mengayuh, namun kerana mahu melihat anak tunggal perempuannya, Puteri Nur Aisyh Abdullah, 8, cemerlang dalam pelajaran, dia terpaksa berbuat demikian.

Katanya, selepas suaminya menghilangkan diri sejak hampir setahun lalu, dia memikul tugas menguruskan Puteri Nur Aisyh termasuk berkayuh dari rumah mereka di Kampung Banda Kaba ke sekolah.


Loading...

“Waktu pergi dan pulang, saya jemput Puteri Nur Aisyh kerana bekerja pada syif petang. Air mata kerap mengalir kerana terpaksa tinggalkan anak sendirian di rumah kerana tugas saya sebagai tukang cuci bermula jam 2 petang hingga 11 malam.

“Hati mana tidak risaukan keselamatan anak tetapi saya terpaksa kerana tidak ada sumber pendapatan lain. Saya perlu bekerja bagi memastikan keperluan persekolahan anak tidak terbantut.

“Saya bekerja secara sambilan, jadi pendapatan tidak tetap, namun sekurang-kurangnya kami ada wang untuk berbelanja. Sebelum ini, saya melakukan pelbagai kerja termasuk menjadi pembantu gerai,” katanya ketika ditemui di rumahnya, kelmarin.

Azreena berkata, masalah fibroid menyebabkan dia tidak boleh melakukan tugas berat kerana berisiko tinggi mengalami kesakitan yang berlarutan berhari-hari.

Menurutnya, kerana kekangan kewangan, dia tidak mampu menyediakan kediaman lebih selesa untuk Puteri Nur Aisyh dan terpaksa tinggal di rumah sewa uzur termasuk atapnya sudah bocor. – myMetro Online

No comments

Loading...